Tuesday, 25 December 2018

Review Novel: Sweet Sour- Nasz

Ok. Hi..

(Part aku membebel- yang tak de bagi manfaat dunia dan akhirat kat kau orang. Jadi boleh skip dengan senang hati)

U aku bagi cuti 2 bulan. Kasi tepuk! Sebelum- sebelum ni tak pernah nya bagi panjang macam ni. Koman- koman sebulan aje. Ok. Part ni dia orang memang hampeh giler. Belum puas aku mengemukkan diri U dah panggil. Apadaaa...

Review Sweet Sour: Nasz

Review Sweet Sour Nasz




*Rupa bertukar sebab berzaman beli.. Hehe*

Snippet:

-Sweet Sour 
-Penulis: Nasz. (Penulis feveret aku dari dulu sampailah sekarang)
-Harga: RM21.00 (SM)
-Ms: 570
-Terbitan: Jemari Seni
-Tahun Terbit: 2010

Sinopsis Sweet Sour:

A – Yang manis, harum lagi wangi itu Zarul
“Kira orang ni taraf cincin gula-gula ni ajelah.”
“Sepuluh ringgit tu.” Sungguh-sungguh dia cakap.
“Berkira... baru sepuluh dah kecoh... bukannya seribu pun.” Aku jeling dia.
“Banyak cakap pula... kalau tak nak bagi balik.” Dia hulur tangan kiri.
Tak tahu pula macam ni punya seronok apabila dapat cincin... walaupun hanya cincin gula-gula.
“Ni kira orang ‘cuplah’ ni.” Sambung dia lagi.
Aku simpan senyum. Tak boleh senyum depan-depan ni, nanti dia perasan!
B – Yang pahit, masam, masin, payau itu Joe Jambul
“Bayar cincin ni.” Kata dia. Betul ke ni, apa yang aku tengah dengar ni.
“What?” aku terjerit di situ.
“Pay for this.” Relaks aje dia mengarah aku lagi.
“Okey... saya bayar!” Aku jeling dia.
Tapi kan, juling biji mata aku tengok bil RM10 000 kat Tiffany tu. Gila ke apa? Batu planet mana dia pakai buat cincin bodoh ni!
* * *
Kenapa Zarul dan Joe Jambul sangat berbeza di hati Lia?
Gali jawapannya dalam Sweet Sour. Karya NASZ ini sungguh warna-warni dan santai persembahannya, anda tentu terpesona!

ISBN: 978-967-5118-31-9
Harga: RM21.00 (Sem. M'sia)/RM24.00 (Sabah/Sarawak

.........

Seriously. Zaman aku sekolah dulu aku tak minat baca novel. Aku ni bukannya ulat buku. Ulat makanan tu betul! Ulat buku bukan aku. Cari orang lain. Konklusi kat sini, novel bukan dunia aku. Aku pon tahap heran giler tengok member- member aku kemain gigih hadap novel. Bagi aku ketebalan novel ni sesuatu benda yang mengerikan macam Physics. Haha!

Ok. Perenggan 2. 

Alkisah aku jumpa novel ni disebabkan akak aku. Pendek kata, dia suka baca novel. Anything dinamakan buku dia suka baca. Kontra habis aku dengan dia. Macam langit yang biru tu dengan tanah yang kering kontang. Tanah tu aku la. Always duduk kat bawah. T_T. Ok. Mula- mula dia yang beli Sweet Sour dan dia mula obses kat Joe. Aku tengok cover. Tak terhengen langsung nak baca. Tak ingin!!!

Tengah akak aku obses kat Joe, aku yang dia langsung tak obses ni, join lawatan sekolah ke Melaka. Masa tu tahun 2010/11 gitu. Serius aku dah lupa zaman kegemilangan aku mengaktifkan diri dengan aktiviti- aktiviti sekolah yang nyata habiskan duit aku. Macam rombongan Cik Kiah kita orang masuk MP. Tak faham aku lawatan apa sampai kena masuk mall. Ada baik jugak dulu aku lepak McD.(Ok. Cukup membebel). Aku singgah MPH. Kebetulan ada Sweet Sour. Mula- mula aku ragu jugak nak beli atau tak. 21 hengget kau! Dah berapa keping nuget aku boleh beli kat kantin sekolah. Tapi disebabkan aku curious asal la akak aku minat dekat Joe. Aku pun beli. (*Masa ni level kebangapan aku di tingkat dewa. Patutnya aku takyah beli. Baca aje akak aku punya!)

Balik rumah aku main campak novel ni entah ceruk mana aku campak. Tengok cover macam tak menarik. Aku hold dulu pembacaan aku. Maybe hari tu aku takde kerja, jadi aku pasrahkan diri baca novel ni!

You know what... Aku menyesal habis tak baca novel ni awal- awal!!!!

(Punyalah panjang hikayat aku nak jumpa/beli novel ni)

Pendapat aku:

—-Novel of The Year. Kenapa?—-

•Gaya penulisan Nasz sangat SEMPOI. Ssssssangat sempoi. Nasz tulis pakai POV 1(aku). Tak ramai penulis berjaya pakai POV 1. Kekadang bila pakai gaya penulisan akan jadi kaku. Sampai- sampai watak novel tak boleh nak hidup. Tapi Nasz berjaya. Sangatlah berjaya!

•Novel ni fokus kat 3 watak. Lia.. Zarul... dan Joe (abang Zarul). 

Lia dan Zarul. Dua orang ni junior- senior kat U. Dia orang couple tapi versi tak bercinta. Tak de lah sesi dia orang dua menggatal apakebenda. Yang akan menyebabkan timbulnya rasa menyampah(skema ayat). Pendek kata, family Lia dah kasi lulus kat Zarul untuk jadi menantu dia orang. Sebab, Zarul ni complete. Belajar tinggi.. baik.. kaki kipas mak pak mertua.. anak Tan Sri. Tapi serius dia humble. Sampai- sampai aku lupa yang bapak dia kaya. Kiranya kalau dia orang menikah, tak de lah yang nak halang. 

Sayangnya. Joe pun berkenan kat Lia lepas beberapa kali dia orang jumpa. Tapi Lia tak heran sebab dia ada Zarul. Sampai satu tahap, Lia tak pernah ingat dia pernah jumpa Joe. Kesian! Masa pun jalan- jalan- jalan, sampailah dia orang grad. Dua- dua kerja. *Satu hari, Zarul cakap kat Lia yang dia nak kahwin dengan childhood friend dia nama Suraya. Lia patah hati! Siapa je yang tak patah hati bila boyfriend nak nikah dengan orang lain. Kat sini, watak Joe mula berkembang. Even, Zarul & Joe siblings, dia orang tak ngam. Sebab perangai masing- masing yang beza. Zarul ni kiranya anak taat mak ayah. Joe pulak sebaliknya. 

Lepas Zarul kahwin. Joe ambik peluang, pinang Lia. Dan Lia yang sengal tahap maut ni terima dengan pasrahnya. Dia orang kahwin! Satu pasal Lia, dia masih suka kat adik ipar dia. Dengan Zarul boleh aje dia baik- baik. Dengan Joe. Hampeh gila relationship dia orang. Joe ni stail dia cool. Apa aje Lia buat.. dia main tengok je. Dia ni workaholic. Apa aku suka dengan Nasz. Dia tak try hard nak tunjukkan Joe ni cool.. macho.. baik... workaholic. Watak Joe memang menjadi idaman setiap perempuan serasa aku. Rasa nak bawak lari je mamat ni. Boleh imagine karakter Joe ni macam mana. Satu pasal Joe yang aku tak suka, dia ni keras kepala. Buat benda main ikut kepala dia aje. Pendek kata, dia ni jenis heartless. 

Bahagian akhir, agak sedih bila satu demi satu benda terungkap. Lia bengang dengan Joe. Hampir nak berpisah. Scene kat hospital.. menjadi sangat. Paling aku suka dekat Joe. Dia heartless tapi akhirnya ke bawah jugak. Dia memang sayang habis kat Lia. Sayangnya, Lia tak hargai. Dan Zarul, manfaatkan situation abang dia. Kat sini, aku tak suka Zarul.

...Jenis aku mula- mula bukak novel terus tengok ending, siapa hero. Sekali bukan Zarul. Serius aku sedih. Sebab Zarul ni baik. Dengan sedihnya aku baca novel ni. Karang tak baca, rugi je aku beli. Bila baca.. automatik hati aku dah berpaling kat Joe. Ghaha! Dasar otak seminit! Joe ni lelaki idaman Malaya gitu.

...Dari 2010/11 inilah novel NO. 1 aku. Entah berapa kali aku asyik ulang. Most recommended. Sangat tak jemu dibaca. Aku angkut jugak pergi U. 

...Gaya penulisan Nasz yang sempoi boleh buat tergelak sesorang. Ayat dia langsung tak skema. Penulis yang ohsem. Setanding Hlovate, Imaen dan Noor Suraya.

...Satu benda aku suka dengan Nasz. Novel dia agak panjang tapi dia tak de bebel, mengarut nak cerita pasal watak- watak yang tak penting. Apa dia cerita  mostly pasal watak utama. Jadi watak utama tu hidup!

***Member- member aku ikut ketagih dekat Joe. Haha! Dan macam kafein mamat ni
****Langsung tak rugi untuk beli! Nampaknya kebangapan aku dulu tak merugikan. Ghaha!

Aku kasi: 10/10
(Naszzzzzzzzz nak novel baru)

1 comment:

Feel free to call me (Bean) and be nice okay

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...